Wednesday, April 08, 2009

Padamu Negeri

Padamu negeri
inilah surat pendek pertama yang kukirim padamu. mengibarkan bendera setengah tiang. merahnya pudar putihnya mangkak. salahkan siapa?

Padamu negeri
kami berbakti dengan jiwa dan sepenuh hati. menikmati luka-luka dan darah kematian tiap jengkal perjuanganmu dulu. bagitukah kami?

Padamu negeri
kami berjanji menghabiskan tiap tetes airmata dan perasan air garam di setiap tubuhmu. perih dan nyeri dihibur kibaran bendera warna-warni. siapa sebenarnya warnamu?

Padamu negeri
Kami yang kehilangan nyali memilihkan jodoh yang terbaik. Hanya sanggup memeluk mimpi sekejap lantas terkesiap ngiangan janji-janji kecap nomer satu. berapa hargamu?

Padamu negeri
kami mengabdi pada keranda yang setiap hari berkeliaran. kami rindu nyanyian nyanyian damai, kami rindu berkesah tanpa prasangka, rindu langit tenang tanpa badai. inikah wajahmu?

Bagimu negeri
jiwa raga kami, jiwa ini kehilangan akal, bermain nakal mencari cara cara kekal. mengoyak tubuhmu, dinodai muslihat dan kebiadaban. Dimana kibaran bendera merah putihmu?

Bagimu negeri
nyanyian semakin sumbang setiap tahunnya. sekarang perebutan semakin hebat tanpa tahu di tangan siapa kau akan tumbang kemudian. sungguh tak sanggup kami memilih cara untuk runtuh.

Bagimu negeri
Bagimu negeri

Kami ngeri

Surabaya, 09 april 2009

No comments: